Kawasan Resapan Air di Aceh Berkurang

Selasa, 21 Mei 2013 | 06:18:57
BANDA ACEH (EKSPOSnews): Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) menilai luas kawasan serapan air di Provinsi Aceh kian berkurang, sehingga banjir bandang hampir setiap tahun terjadi di sejumlah daerah di daerah itu.

"Kami mencatat banjir bandang hampir setiap tahun terjadi di sejumlah kabupaten/kota di Aceh. Ini terjadi akibat luas kawasan serapan air semakin menyusut," kata Pelaksana Tugas Direktur Eksekutif Walhi Aceh Teuku Muhammad Zulfikar di Banda Aceh, Senin 20 Mei 2013.

Menurut dia, menyusutnya luas kawasan serapan air terjadi akibat wilayah hutan dijadikan perkebunan sawit, penambangan di kawasan hutan, hingga penebangan ilegal.

Zulfikar menambahkan, data yang diterima Walhi beberapa tahun silam, dari 3,3 juta hektare hutan di Aceh, 1,6 juta hektare di antaranya dalam kondisi kritis.

"Data ini didapat dari Bank Dunia pada 2008. Bayangkan kalau sekarang, tentu luas lahan kritisnya kian bertambah. Dan ini perlu langkah-langkah konkret mengatasinya," kata dia.

Dengan kondisi seperti itu, kata dia, curah hujan sedikit saja terjadi bisa menyebabkan banjir, karena tidak ada lagi kawasan yang menyerap air hujan. Dan ini bisa dilihat dari banjir bandang di wilayah pantai barat selatan Aceh, pekan lalu.

"Banjir di pantai barat selatan Aceh terjadi luas kawasan serapan air semakin berkurang. Hal ini akibat pembukaan kawasan hutan, penambangan, maupun praktek merusak lainnya," katanya.

Oleh karena itu, kata dia, Walhi Aceh mendesak Pemerintah Aceh mendata kawasan serapan air yang kritis serta melakukan rehabilitasi dan reboisasi sesegera mungkin.

Selain itu, lanjut dia, rencana tata ruang wilayah Aceh juga harus ramah lingkungan, artinya, rencana tata ruang wilayah Aceh yang kini sedang dibahas harus memperhatikan aspek lingkungan dan ekosistemnya.

"Jika ini tidak diperhatikan, maka kawasan hutan yang tersisa sekarang ini bakal dikonversi menjadi perkebunan sawit, tambang, dan lain sebagainya. Jika ini terjadi, dengan sendirinya luas areal serapan air tentu semakin berkurang. Dampaknya, akan terjadi banjir besar di Aceh," kata dia.(ant)

BERITA LAINNYA
Harga Itik Veking di Langkat Turun Terus
Senin, 24 November 2014 | 06:32:21
Pembalakan Liar Marak di Toba Samosir
Minggu, 23 November 2014 | 20:25:56
Mendag Perjuangkan Kenaikan Harga Karet Alam
Kamis, 20 November 2014 | 16:19:44
Pengangkutan Hasil Laut Terkendala Infrastruktur
Kamis, 20 November 2014 | 05:16:56
Korem Bhaskara Jaya Dukung Gerakan Pesisir Berseri
Rabu, 19 November 2014 | 16:16:47
Sulut Ekspor Tepung Kelapa ke Rusia
Rabu, 19 November 2014 | 11:29:54
Padang Panjang Jadi Pusat Sapi Perah
Senin, 17 November 2014 | 14:12:48
Wilmar Akan Bangun Pabrik Gula di NTT
Senin, 17 November 2014 | 14:11:30
Pedagang Pengecer di Manado Masih Jual Gula Rafinasi
Minggu, 16 November 2014 | 11:51:27
Impor Gula Rafinasi Harus Dikendalikan
Minggu, 16 November 2014 | 11:50:19
Harga Kopi Turun, Petani di Dairi Mengeluh
Minggu, 16 November 2014 | 03:21:22
Pemerintah Aceh Diminta Hentikan Alih Fungsi Lahan
Sabtu, 15 November 2014 | 17:59:04
BERIKAN KOMENTAR
Top