Harga Jatuh, Garam Petani di Rembang Menumpuk di Gudang

Senin, 6 Mei 2013 | 05:13:19
REMBANG (EKSPOSNews): Sekitar 100 ribu ton garam yang diproduksi petani asal Kabupaten Rembang menumpuk di gudang karena tidak ada pembelinya. Selain harga jatuh, permintaan pasar saat ini juga sepi. Harga tertinggi kualitas I Rp 380 per kilogram. Sedangkan untuk kualitas II lebih rendah, hanya Rp 300 per kilogram.

Padahal tahun lalu saat hujan turun harga garam mencapai Rp 800 per kilogram. "Saya sendiri heran pasar lesu. Mau dijual murah pun juga tidak ada yang menampung, lebih- lebih untuk garam kualitas II daya tawarnya rendah dan pembeli luar kota ogah- ogahan, sehingga hanya bisa terserap pasar lokal," kata Pamuji, Kepala Bidang Pengawasan dan Perlindungan Sumber Daya Kelautan Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Rembang, Ahad 5 Mei 2013.

Serapan untuk garam konsumsi juga rendah. Pupon, pengusaha garam di Desa Purworejo, Kecamatan Kaliori, Rembang mengeluhkan rendahnya permintaan pasar. "Saya yang biasanya memproduksi 15 ton per hari, kini hanya tinggal 5 ton per hari," kata Pupon.

Saat ini, kata Pupon, rata- rata gudang garam milik petani masih penuh timbunan, karena tidak ada pembeli. Petani garam Wagiyanto, asal Desa Mojowarno, Kecamatan Kaliori, mengaku 700 ton garamnya tersimpan di gudang."Saya berharap saat musim penghujan banyak permintaan. Tapi kenyataannya tidak ada pembeli," kata dia.

Menurut catatan Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Rembang, sekitar 99.545 ton garam petani di Rembang menumpuk di gudang. Padahal total produksi garam musim lalu mencapai 186.545 ton, dari lahan yang tersedia lahan tambak garam sekarang mencapai 1.184,98 hektare. (tempo)


BERITA LAINNYA
Pertamina Akuisisi Blok Migas di Malaysia
Rabu, 1 Oktober 2014 | 19:03:44
Muhammad Husen Jadi Plt Dirut Pertamina
Rabu, 1 Oktober 2014 | 15:00:32
Sulut Promosikan Produk Unggulan
Rabu, 1 Oktober 2014 | 11:34:50
BMW Laku 218 Unit di IIMS
Selasa, 30 September 2014 | 15:56:38
Ekspor Batik Indonesia Meningkat
Selasa, 30 September 2014 | 15:54:13
Sulut Bakal Ekspor Kain Bentenan
Selasa, 30 September 2014 | 12:49:31
Mengembangkan Batik Tulis Melayu di Langkat
Selasa, 30 September 2014 | 12:46:03
Semen Baturaja Genjot Produksi
Selasa, 30 September 2014 | 07:12:42
Oktober, Tarif Listrik Diturunkan, Kok Bisa?
Selasa, 30 September 2014 | 05:42:01
Reaktor Biogas di Banda Aceh Bisa Pacu Ekonomi
Selasa, 30 September 2014 | 05:25:31
BERIKAN KOMENTAR
Top