• Home
  • Sosok
  • Agus Lasmono Sudwikatmono, Orang Kaya Baru karena Batubara

Agus Lasmono Sudwikatmono, Orang Kaya Baru karena Batubara

Minggu, 5 Desember 2010 | 04:42:36
NET
Agus Lasmono Sudwikatmono
Majalah Forbes kembali merilis daftar 40 orang terkaya di Indonesia pada 2010. Nilai kekayaan 40 orang super kaya itu mencapai US$71 miliar atau sekitar Rp640 triliun.

Jumlah tersebut meningkat pesat dibandingkan tahun lalu yang tercatat US$42 miliar atau hampir Rp380 triliun.

Pada urutan pertama, pemilik grup Djarum, Budi dan Michael Hartono, tercatat sebagai orang paling kaya di Indonesia. Total kekayaannya senilai US$11 miliar atau hampir Rp100 triliun.

Di antara daftar orang terkaya itu terdapat tujuh pendatang baru dengan total kekayaan lebih dari US$8 miliar atau sekitar Rp72 triliun. Salah satu di antaranya adalah Agus Lasmono Sudwikatmono.

Kekayaan Agus mencapai US$845 juta atau sekitar Rp7,6 triliun. Melalui bisnisnya di industri batu bara, pria berusia 39 tahun itu kini menjadi wakil presiden komisaris pada perusahaan penambang batu bara, PT Indika Energy Tbk.

Indika Energy adalah perusahaan energi terpadu di Indonesia. Perusahaan menyediakan layanan solusi energi terintegrasi melalui diversifikasi investasi dalam bidang sumber daya energi, jasa, dan infrastruktur energi melalui investasi strategis di bidang produksi batu bara lewat PT Kideco Jaya Agung.

Sementara itu, di bidang rekayasa, pengadaan, dan konstruksi jasa melalui Tripatra, serta rekayasa, pertambangan, dan konstruksi serta jasa kontraktor lewat PT Petrosea Tbk. Untuk proyek pembangkit listrik, perusahaan menjalankan bisnis melalui PT Cirebon Electric Power.

Akhir November lalu, Indika telah menandatangani opsi perjanjian untuk mengakuisisi 51 persen saham PT Mitrabahtera Segara Sejati, sebuah transportasi batu bara terpadu dan jasa logistik perusahaan dari keluarga Prasatya .

Setelah perjanjian itu, Indika Energy akan melakukan uji tuntas (due diligence) pada perusahaan pelayaran dan pengangkutan yang menyediakan jasa logistik batu bara domestik maupun internasional itu.

Sebelumnya, Indika melalui anak usahanya telah mengakuisisi 100 persen kepemilikan saham PT Satya Mitra Gas. Anak usaha perseroan tersebut adalah PT Indika Energy Infrastructure dan PT LPG Distribusi Indonesia.

Perseroan mengambil alih saham, termasuk aset perusahaan berupa tanah, peralatan, mesin, dan bangunan sebesar Rp5,37 miliar. Satya Mitra Gas merupakan perseroan yang bergerak di bidang bulk elpiji.

Transaksi besar Indika Energy lainnya adalah ketika telah merampungkan pengambilalihan 81,95 persen saham PT Petrosea Tbk pada Juli 2009.

Selama 2009, laba bersih konsolidasi Indika mencapai Rp725,67 miliar atau turun sebesar 33,10 persen dibandingkan perolehan 2008 sekitar Rp1,08 triliun.
Meski laba bersih turun, perseroan mampu mencatatkan kenaikan pendapatan sekitar Rp2,17 triliun atau naik 5,9 persen dari sebelumnya Rp 2,04 triliun.

Berdasarkan data Forbes itu, Agus Lasmono berada di peringkat ke-24. Kekayaan Agus melampaui beberapa taipan senior seperti pendiri Grup Lippo, Mochtar Riady (US$730 juta), Ciputra (US$725 juta), Hashim Djojohadikusumo (US$680 juta), Hary Tanoesoedibjo (US$595 juta), dan Prajogo Pangestu (US$455 juta).(vnc)

BERITA LAINNYA
Snowden Raih Nobel Alternatif
Kamis, 25 September 2014 | 18:25:03
Inilah Pria yang Paling Ditakuti Pemerintah Tiongkok
Rabu, 24 September 2014 | 18:13:48
Jack Ma Pernah Ditolak Bekerja di KFC
Minggu, 21 September 2014 | 12:39:54
Dari Senam Menjadi Atlet Wushu Berprestasi
Sabtu, 20 September 2014 | 19:28:01
Orang Inilah Penyelamat Satwa Liar dari Kepunahan
Jumat, 19 September 2014 | 20:03:33
Kesulitan Perankan Karakter Orang Minangkabau
Jumat, 19 September 2014 | 05:18:21
Aula dan Ainul, Raja dan Ratu Baca Aceh 2014
Minggu, 14 September 2014 | 18:56:01
Berserah, Komitmen, dan Kerja Keras
Jumat, 5 September 2014 | 08:07:01
Rita Maharani Dikukuhkan Jadi Bunda PAUD Kota Medan
Rabu, 3 September 2014 | 16:58:16
Tokoh Aceh AK. Yacobi Meninggal Dunia
Rabu, 3 September 2014 | 05:53:56
BERIKAN KOMENTAR
Top