Jumat, 23 Jun 2017

Pertumbuhan Penjualan Mobil di Indonesia Menggiurkan

Oleh: Alex
Sabtu, 03 Jun 2017 05:09
BAGIKAN:
istimewa
Innova.
BOGOR (EKSPOSnews): Kepala Public Relation PT Astra International (Tbk) Yulian Warman mengungkapkan pertumbuhan penjualan kendaraan terutama mobil pada perusahaan otomotif nasional selama tiga tahun tidak mengalami perubahan rata-rata 1 juta per tahun.

"Pasar mobil di Indonesia menunjukkan angka sekitar 1 juta per tahun, setiap merk apa pun di Indonesia rata-rata segitu," kata Yulian kepada wartawan, di Bogor, Jumat 2 Juni 2017.

Sedangkan untuk ekspor, katanya, angkanya berkisar antara 200 ribu sampai 600 ribu per tahun.

Menurutnya, jika dibandingkan dengan Malaysia dan Thailand, ratio kepemilikan mobil di Indonesia masih rendah.

Angka tahun 2014-2015 tercatat setiap 1.000 yang memiliki mobil hanya 45 orang. Sedangkan di Malaysia sudah 165, dan Thailand sudah 300-an.

"Pada negara maju lainnya bisa 600-an, seperti Jepang hampir 1 juta, satu orang satu mobil," kata Yulian.

Bila dikaitkan dengan kemacetan yang terjadi di sejumlah kota-kota besar, Yulian berpendapat banyak faktor penyebabnya. Salah satunya pertumbuhan infrastruktur jalan di Indonesia yang lambat dan tidak sebanding dengan pertumbuhan kendaraan.

Pihaknya juga telah melakukan kajian menganalisis penyebab kemacetan, selain karena infrastruktur, juga karena manajemen lalu lintas.

"Di negara maju seperti Jepang dan Eropa, manajemen lalu lintas sudah bagus, lampu merahnya dapat menyesuaikan dengan jumlah kendaraan yang melintas," katanya.

Selain itu, di negara kita, lanjutnya, rambu-rambu lalu lintas tidak pernah dievaluasi, sehingga ada lampu lalu lintas yang tertutup oleh dahan pohon.

"Paling penting adalah regulasi. Di Malaysia pengemudi taksi untuk mendapatkan SIM harus dites selama dua tahun, kalau tidak lolos tidak memperoleh lisensi," katanya.

Berbeda dengan di Indonesia, untuk mendapatkan SIM masih bisa negosiasi. Sementara peran SIM sangat penting mengedukasi masyarakat dalam berlalulintas yang baik dan benar.

Yulian mengatakan, kedisiplinan masyarakat Malaysia dalam berlalu lintas sudah cukup baik dibandingkan di Indonesia.

Guna menumbuhkan kedisiplinan berlalulintas itu, sebagai perusahaan automotif nasional Astra memiliki Program Indonesia Aman Berlalulintas.

"Bila hanya memberikan sanksi bagi pelanggar tanpa mengedukasi tertib berlalu lintas, persoalan transportasi di Indonesia tidak akan selesai," kata Yulian.

Pada wilayah Bogor, pertumbuhan penjualan mobil untuk kota sebanyak 600 unit, dan 1.500 unit di wilayah kabupaten.

Peningkatan jumlah pembelian mobil dibarengi dengan peningkatan kemampuan ekonomi masyarakat, kata Kepala Cabang Auto 2000 Wilayah Bogor Jono Suhendi.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 3 hari lalu

    Semen Indonesia Aceh Gelar Pasar Murah

    SIGLI (EKSPOSnews): PT Semen Indonesia Aceh (SIA) menggelar kegiatan pasar murah di 11 desa di Kecamatan Muara Tiga dan Kecamatan Batee, Kabupaten Pidie, untuk membantu warga kurang mampu yang berada

  • 3 hari lalu

    Butuh Dukungan Semua Pihak Bangun Pabrik Semen Indonesia Aceh

    BANDA ACEH (EKSPOSnews): Direktur Utama PT Semen Indonesia Aceh (SMIA) Bahar Syamsu menyatakan butuh dukungan dari berbagai kalangan untuk bisa mewujudkan pembangunan pabrik semen di Kawasan Pidie, Pr

  • 4 hari lalu

    Owi/Butet Juara Indonesia Terbuka

    JAKARTA (EKSPOSnews): Atlet bulu tangkis ganda campuran Indonesia Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir atau akrab disapa Owi/Butet membidik gelar Asian Games 2018 setelah menyabet juara Indonesia Terbuka 201

  • 7 hari lalu

    AirAsia X Indonesia Angkat Kapten Sulistyo Nugroho Hanung Sebagai Direktur Utama

    JAKARTA (EKSPOSnews): AirAsia mengumumkan penunjukan Kapten Sulistyo Nugroho Hanung sebagai Direktur Utama AirAsia X Indonesia, maskapai afiliasinya di Indonesia yang mengoperasikan penerbangan jarak

  • 7 hari lalu

    AirAsia Indonesia Tunjuk Rafai Taberi Sebagai Direktur Niaga

    JAKARTA (EKSPOSnews): AirAsia Indonesia mengumumkan pengangkatan Rifai Taberi sebagai Direktur Niaga, untuk periode kerja yang berlaku efektif segera.Rifai sebelumnya menjabat sebagai Pelaksana Tugas

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2017 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak