Senin, 22 Okt 2018

Sertijab di Lingkungan TNI AD

Oleh: Jallus
Selasa, 24 Jul 2018 05:50
BAGIKAN:
istimewa.
Sertijab.
JAKARTA (EKSPOSnews): Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Mulyono bertindak sebagai inspektur upacara pada serah terima jabatan enam jabatan strategis.

Enam jabatan itu, yakni Pangkostrad, tiga pangdam, Dankodiklatad, dan Asisten Logistik KSAD di Markas Besar Angkatan Darat, Jakarta, Senin.

Para pejabat yang melaksanakan serah terima jabatan, yakni Pangkostrad dari Letjen TNI Agus Kriswanto kepada Letjen TNI Andika Perkasa dan Dankodiklatad dari Letjen TNI Andika Perkasa kepada Mayjen TNI A.M. Putranto.

Berikutnya, Pangdam II/Swj dari Mayjen TNI A.M .Putranto kepada Mayjen TNI Irwan, Pangdam XIII/Mdk dari Mayjen TNI Madsuni kepada Mayjen TNI Tiopan Aritonang, Pangdam XIV/Hsn dari Mayjen TNI Agus Surya Bakti kepada Mayjen TNI Surawahadi, dan Aslog KSAD dari Mayjen TNI Irwan kepada Brigjen TNI Jani Iswanto.

KSAD Jenderal TNI Mulyono mengatakan bahwa pergantian pejabat di lingkungan TNI AD merupakan bagian dari mekanisme pembinaan organisasi dan implementasi dari regenerasi."Hal ini juga sekaligus untuk menjaga kesinambungan kepemimpinan dalam rangka mendorong semangat pembaharuan dan penyegaran pola pikir yang akan diproyeksikan dalam rangka peningkatan kinerja sebuah instansi dan organisasi," kata jenderal bintang empat ini.Di sisi lain, lanjut dia, perubahan lingkungan strategis yang makin dinamis dan kompleks menuntut para perwira untuk senantiasa meningkatkan kredibilitas, profesionalisme, dan produktivitas dalam membangun sistem kerja yang lebih efektif dan efisien di satuannya yang baru.

TNI AD, kata Mulyono, menaruh harapan yang besar kepada para pejabat yang baru agar kehadirannya diiringi dengan semangat untuk membangun guna meningkatkan kinerja organisasi serta membawa perubahan ke arah yang positif.

Dikaitkan dengan jabatan-jabatan strategis yang diemban para perwira, kata mantan Pangkostrad itu, fenomena besarnya pengaruh media sosial ini makin menguatkan kebutuhan akan integritas moral untuk mengukuhkan otoritas formal yang secara resmi diterima saat memperoleh jabatan tersebut.Integritas moral ini diperoleh dari kesatuan serta kesesuaian antara tindakan, ucapan, dan keputusan dengan apa yang digariskan oleh ketentuan, norma, maupun peraturan yang ada.

Tegaknya integritas moral ini, lanjut dia, akan membuahkan pengakuan dari satuan, prajurit yang dipimpin serta masyarakat luas.

Dengan senjata integritas moral tersebut, niscaya kepemimpinan para perwira tidak akan tergoyahkan meskipun era kemajuan teknologi saat ini mampu menghadirkan transparansi yang jernih bagi dunia dalam mengobservasi sepak terjang merka selaku pimpinan.Mulyono meminta para pejabat yang baru dilantik untuk terus membangun kemampuan satuannya dalam rangka kesiapsiagaan operasioanl tugas-tugas ke depan yang makin kompleks dan dinamis.Kekebalan atau imunitas bangsa, menujrut dia, sejatinya merupakan kristalisasi nilai-nilai luhur yang menjadi pemersatu para pendahulu bangsa dalam menghadapi berbagai ancaman, baik dari luar maupun dalam negeri.

"Daya kekebalan bangsa ini mampu merekatkan bangsa Indonesia dan mengantarkan bangsa Indonesia ke pintu gerbang kemerdekaan, serta menangkal sekian banyak ancaman yang merongrong kemerdekaan yang telah diraih tersebut," tuturnya.Terkait dengan ekses dari perkembangan teknologi komunikasi dan informasi saat ini, KSAD menegaskan bahwa munculjenis kejahatan baru, yaitu "cyber narcoterorism".

Pelaku kejahatan ini menggunakan dunia maya dan media sosial untuk mengedarkan narkotika guna mendanai kegiatan terorisme di dunia saat ini. Media sosial digunakan untuk memasarkan produk dan merekrut simpatisan.

"Kejahatan lintas negara ini akan menjadi ancaman serius bagi bangsa Indonesia. Oleh karena itu, kita semua harus mewaspadai, mengantisipasi, dan mencegah secara dini 'cyber narcoterorism' yang menjadi musuh bersama bangsa Indonesia saat ini, bahkan musuh bangsa-bangsa di dunia," ujarnya.

Tentang pelaksanaan pilkada serentak yang baru dilaksanakan beberapa waktu lalu, KSAD menyampaikan bahwa TNI AD telah membuktikan netralitasnya kepada publik dan untuk pemilu anggota legislatif dan Pilres 2019 natralitas TNI merupakan harga mati yang tidak bisa ditawar-tawar.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 3 minggu lalu

    Sertijab Bupati Bangka

    SUNGAILIAT (EKSPOSnews): Pemerintah Kabupaten Bangka, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menggelar serah terima jabatan (Sertijab) dari Pelaksana Bupati Bangka Akhmad Mukhsin ke Bupati Bangka Mulkan."

  • 2 bulan lalu

    Prajurit TNI AD Meraih Emas Cabang Karate Asian Games 2018

    SURABAYA (EKSPOSnews): Tak sia-sia selama mengikuti latihan. Ternyata, atlet binaan Forki, lulusan Bintara Prajurit Karier  tahun 2016, asal Surabaya, Serda Rifki Ardiansyah berhasil menyumbangka

  • 3 bulan lalu

    Kodam V/Brawijaya Buka Pendaftaran Bintara PK TNI-AD

    SURABAYA (EKSPOSnews):TNI-AD, khususnya Kodam V/Brawijaya mulai membuka peluang bagi para generasi muda, terlebih para remaja di Jawa Timur untuk bergabung menjadi prajurit Bintara PK TNI-AD.  &n

  • 3 bulan lalu

    TNI AD mulai rehab Rumah Zohri, Sinergitas Komponen Bangsa

    NUSATENGGARA (EKSPOSnews): Rumah peraih piala emas lomba lari 100 meter Finlandia Lalu Muhammad Zohri di Dusun Karang Pengsor Kecamatan Pemenang Kabupaten Lombok Utara (KLU) mulai dibongkar sejumlah p

  • 4 bulan lalu

    Tim Wasev Mabes TNI AD dan Bupati Aceh Besar Tinjau Hasil TMMD di Aneuk Glee

    JANTHO (EKSPOSnews): Tim Pengawasan dan Evaluasi (Wasev) Markas Besar TNI Angkatan Darat (Mabes TNI AD) yang dipimpin Mayjen TNI L Rudi Polandi bersama Bupati Aceh Besar Mawardi Ali dan Dandim O101/BS

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99