Kamis, 21 Mar 2019

Pasar Properti di Jakarta Menuggu Pemulihan

Oleh: marsot
Kamis, 22 Nov 2018 18:16
BAGIKAN:
istimewa.
Apartemen di Jakarta.
JAKARTA (EKSPOSnews): Konsultan properti, Colliers International, menyatakan pasar properti yang terdapat di wilayah Jakarta saat ini menunggu adanya momentum untuk pemulihan terutama setelah penyelenggaraan pada Pemilu 2019.

"Pasar properti Jakarta sekarang menunggu momentum untuk pemulihan, setidaknya setelah beberapa bulan setelah pemilu," kata Head of Research Colliers International Indonesia, Ferry Salanto, dalam rilis yang diterima di Jakarta, Kamis 22 November 2018.

Menurut dia, meski mengalami stagnasi, tetapi pasar properti di Jakarta dinilai tetap tidak bisa ditandingi oleh pasar yang ada di negara berkembang lainnya.

Ferry mengingatkan bahwa sejumlah perusahaan teknologi finansial pada saat ini sudah memulai untuk memperluas dengan mencari ruang kerja baru yang lebih besar.

Sebelumnya, Colliers International menyatakan bahwa kondisi perkantoran di wilayah Jakarta dinilai masih stagnan antara lain karena banyaknya pasokan perkantoran baru di Ibu Kota.

"Secara umum belum ada perubahan signifikan, artinya kondisi sekarang masih mrerfleksikan kondisi pada kuartal sebelumnya. Kami perkirakan sampai akhir tahun 2018, tingkat hunian perkantoran di CBD (sentrabisnis) di Jakarta kemungkinan akan terus turun," kata Ferry Salanto, dalam paparan properti di Jakarta, Rabu (3/10).

Menurut dia, salah satu penyebab dari fenomena tersebut adalah proyeksi suplai atau pasokan perkantoran yang sangat besar pada tahun 2018 ini, yang diperkirakan mencapai sekitar 600 ribu meter persegi.

Padahal, Ferry mengingatkan bahwa volume aktivitas sewa menyewa di ruang perkantoran Jakarta masih lebih kecil dibandingkan volume pasokan perkantoran yang masuk sehingga dinilai belum ada titik keseimbangan.

Ia juga mengungkapkan, karena banyaknya pasokan perkantoran yang masuk maka kemungkinan jumlah tingkat hunian perkantoran di wilayah Jakarta akan turun sampai sekitar 80 persen, dari posisinya pada saat ini sekitar 82,8 persen.

Ferry juga memaparkan, pada tahun ini juga dipenuhi dengan berbagai sentimen faktor nonteknsi antara lain kondisi tahun politik yang juga mempengaruhi perilaku investor properti.

Berbeda dengan di CBD atau sentrabisnis Jakarta, di kawasan non-CBD tingkat okupansi dinilai masih tinggi, tetapi baru akan terasa pada tahun depan karena pasokan akan bertambah di non-CBD terutama pada 2019.

"Tahun depan dengan pasokan yang cukup tinggi, okupansi juga diperkirakan akan turun menjadi 80 persen pada 2019," katanya.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 3 minggu lalu

    Angka Perceraian di Jakarta Meningkat

    JAKARTA (EKSPOSnews): Angka gugatan perceraian di Jakarta Pusat mengalami peningkatan dari 1.527 kasus di 2017 menjadi 1.796 di 2018.Total ada 1.796 kasus sepanjang 2018, sedangkan tahun 2017 totalnya

  • satu bulan lalu

    Uji Coba Biodiesel B50 Berhasil Menempuh Perjalanan Medan-Jakarta

    JAKARTA (EKSPOSnews): Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) melaksanakan ujicoba penggunaan biodiesel 50 persen (B50) pada dua mobil bermesin diesel menempuh perjalanan dari Kota Medan, Sumatera Utara,

  • 2 bulan lalu

    Mencatat Jenis Burung Air di Jakarta Utara

    JAKARTA (KICAU): Sensus yang dilaksanakan oleh gerakan anak muda pecinta keanekaragaman hayati Biodiversity Warriors Yayasan KEHATI di Hutan Lindung Angke Kapuk, Jakarta Utara, Sabtu, mengidentifikasi

  • 4 bulan lalu

    Kepala PN Jakarta Selatan Sudah Beri Peringatan, Hakim Masih Terkena OTT?

    JAKARTA (EKSPOSnews): Juru bicara Mahkamah Agung (MA) Suhadi mengatakan sebelum terjadi OTT oleh KPK terhadap tiga aparat pengadilan, pimpinan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan sudah memberi peringata

  • 4 bulan lalu

    Inilah Kronologi Penangkapan 2 Hakim di PN Jakarta Selatan

    JAKARTA (EKSPOSnews): Komisi Pemberantasan Korupsi menyampaikan kronologis penangkapan dua orang hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, yaitu Iswahyu Widodo dan Irwan yang juga diamankan bersama den

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2019 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99