Minggu, 21 Okt 2018

Inalum Akan Bangun PLTA di Kalimantan Utara

Oleh: Jallus
Rabu, 06 Jun 2018 04:12
BAGIKAN:
istimewa.
Inalum.
JAKARTA (EKSPOSnews): PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau Inalum berencana membangun pembangkit listrik tenaga air berkapasitas 1.700 MW di Kayan, Kalimantan Utara, untuk melistriki smelter aluminium yang juga akan didirikannya.

Direktur Utama Inalum Budi Gunadi Sadikin di Kemenko Kemaritiman Jakarta, mengatakan perusahaan induk holding tambang itu diberikan jatah 1.700 MW dari proyek PLTA Kayan di Kalimantan Utara.

"Tadi saya diminta untuk mempercepat pembangunan PLTA di Kaltara. Kami dikasih 1.700 MW untuk bangun PLTA," katanya, Selasa 5 Juni 2018.

Budi menjelaskan listrik dari PLTA itu akan dialirkan ke smelter aluminium yang akan dibangun perseroan di Kaltara.

Smelter berkapasitas 500 ribu sampai 1 juta ton per tahun itu akan dibangun di kawasan industri baru di provinsi tersebut, yakni Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional Tanah Kuning dan Mangkupadi.

Budi mengatakan, rata-rata pembangunan PLTA butuh waktu sekitar lima tahun, sehingga pemerintah meminta agar pembangunannya bisa segera mulai dilakukan. Ada pun investasi yang dibutuhkan untuk membangun PLTA sekitar 7 miliar dolar AS.

"Kalau bangunnya kan perlu lima tahun. Tapi mulainya disuruh cepat, semoga bisa mulai tahun depan," katanya.

Terpisah, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menyambut positif rencana investasi tersebut.

"Dia (Inalum) cari 'partner'. Kira-kira investasinya nanti beberapa miliar dolar tapi 'lead' oleh Inalum. Jadi jangan bilang China melulu, China melulu," katanya.

Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur Kemenko Kemaritiman Ridwan Djamaluddin menjelaskan pertimbangan Inalum membangun sendiri PLTA adalah untuk efisiensi.

Namun, meski membangun sendiri, Inalum akan mencari sumber pendanaan yang tidak terbatas pada satu pihak saja.

"Dia akan mencari mitra untuk pendanaan. Investornya atau pendanaannya bisa saja dari China," katanya.

Ridwan menambahkan, walau hanya membutuhkan listrik sebesar 1.000 MW, perseroan akan membangun PLTA berkapasitas 1.700 MW untuk menjaga fluktuasi pasokan energi listrik yang dibutuhkan.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 3 minggu lalu

    Inalum Ekspor Aluminium ke Malaysia

    MEDAN (EKSPOSnews): PT Inalum (Persero), BUMN produsen aluminium primer, menggenjot ekspor produknya ke Malaysia dan negara lainnya sebagai strategi menjadi perusahaan aluminium global."Inalum terus m

  • 3 minggu lalu

    Inalum Kuasai Freeport

    JAKARTA (EKSPOSnews): Pemerintah Indonesia akhirnya resmi memiliki saham mayoritas Freeport Indonesia yang ditandai dengan penandatanganan sejumlah perjanjian di Kantor Kementerian Energi dan Sumber D

  • 2 bulan lalu

    Pelni Angkut Produk Inalum

    JAKARTA (EKSPOSnews): PT Pelayaran Nasional Indonesia bersinergi dengan PT Inalum (Persero) untuk mengangkut hasil produksi 8.000 ton aluminium dari Kuala Tanjung, Sumatera Utara, ke Tanjung Priok, Ja

  • 3 bulan lalu

    Inalum Agar Hati-Hati Negosiasi dengan Freeport

    JAKARTA (EKSPOSnews): Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia Hikmahanto Juwana menyarankan manajemen PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) untuk waspada dan ekstra hati-hati saat berneg

  • 3 bulan lalu

    Membeli Freeport, Untung atau Buntung?

    JAKARTA (EKSPOSnews): Menteri Energi Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan mengharapkan finalisasi penandatanganan pokok-pokok perjanjian (Head of Agreement/HoA) antara Freeport-Mcmoran Inc (FCX) dan PT

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99