Sabtu, 21 Apr 2018

Jangan Tonjolkan Sentimen Agama

Oleh: Jallus
Rabu, 27 Des 2017 04:46
BAGIKAN:
istimewa.
Sentimen agama.
JAKARTA (EKSPOSnews): Akademisi Universitas Tadulako, Palu, Sulawesi Tengah, Muzakir Tawil mengatakan sentimen agama hendaknya tidak ditonjolkan dalam ruang publik termasuk dalam politik di negara majemuk seperti Indonesia karena berpotensi menjadi faktor pemecah persatuan.

"Sentimen agama itu harus kita cegah," kata Muzakir dalam pernyataan tertulis yang diterima Antara di Jakarta, Selasa 26 Desember 2017.

Menurut Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Provinsi Sulteng itu, negara ini akan hancur apabila terjadi gesekan yang sifat dan arahnya kepada keyakinan.

Ia juga berharap berbagai perbedaan yang menunjukkan keragaman Indonesia tidak dijadikan sebagai alat untuk memperlemah persatuan, melainkan harus dijadikan modal besar dalam membendung paham-paham dari luar yang merusak keutuhan.

"Kemajemukan itulah yang menjadi ciri khas bangsa Indonesia yang tidak dimiliki negara lain. Ini harus terus kita jaga demi keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)," ujar dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Tadulako ini.

Oleh karena itu, lanjut dia, yang harus dilakukan adalah saling menghargai, saling menghormati, tidak ada yang merasa lebih besar dan tidak ada yang merasa lebih kecil.

Dikatakannya, Pancasila adalah ideologi yang menyatukan berbagai perbedaan yang ada di negara. Oleh karena itu, pemahaman tentang Pancasila harus dijaga dan diturunkan kepada generasi selanjutnya.

Menurut tokoh masyarakat Sulawesi Tengah ini, untuk mencegah terjadinya gesekan sosial, agama, dan juga masalah pemahaman kebangsaan maks bangsa Indonesia harus selalu memegang pemahaman ideologi Pancasila secara dasar.

"Pancasila itu memberikan kebebasan terhadap semua penganut agama di Indonesia untuk meyakini keyakinannya, kebebasan beribadah, dan saling menjaga toleransi," katanya.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  komentar Pembaca

Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

Tentang Kami

Redaksi

Pedoman Media Siber

Disclaimer

Iklan

RSS

Kontak

vipqiuqiu99 vipqiuqiu99