Rabu, 15 Agu 2018
  • Home
  • Pojok
  • Mengirim PSK ke Panti Rehabilitasi

Mengirim PSK ke Panti Rehabilitasi

Oleh: marsot
Jumat, 10 Agu 2018 03:26
BAGIKAN:
istimewa.
PSK (ilustrasi).
CIANJUR (EKSPOSnews): Satpol PP dan Pemadan Kebakaran Cianjur, Jawa Barat mengirimkan enam orang wanita diduga pekerja seks (PSK) ke panti rehabilitasi di Sukabumi untuk mendapatkan pembinaan. Kepala Bidang Penegakan dan Perundang-undangan Daerah Kantor Satpol PP dan Damkar Cianjur Robi Erlangga, di Cianjur, mengatakan keenam PSK tersebut terjaring dalam razia yang gencar dilakukan.

Sebagai upaya mengantisipasi penyakit masyarakat yang tertuang dalam Perda 21 tentang pelacuran serta rutin dilaksanakan pihaknya di sejumlah tempat yang dilaporkan meresahkan warga. "Kami menyisir kawasan diduga sebagai tempat maksiat dan menjaring tujuh orang PSK di wilayah Jangari, Cianjur Kota, dan Cipanas. Setelah itu, dilanjutkan dengan pemeriksaan darah oleh Dinas Kesehatan," katanya, Kamis 9 Augustus 2018.

Hasil BAP terhadap tujuh wanita tersebut ada enam orang yang benar telah melakukan pekerjaan asusila, namun dari beberapa kegiatan yang sama puluhan orang yang diamankan dan satu orang positif HIV/AIDS.

"Kami mendapatkan laporan satu orang positif HIV/AIDS pada kegiatan beberapa waktu lalu. Untuk hasil kali ini kami masih menunggu laporan dari Dinkes," kata dia.

Kepala Dinas Sosial Cianjur Amad Mutawali mengatakan pertengahan tahun pihaknya sudah mengirim puluhan PSK hasil tangkapan dari Satpol PP ke balai pelatihan dan panti rehabilitasi. "Beberapa orang lainnya dibina di rumah singgah sementara milik Pemkab Cianjur. Kalau yang masih diterima di lingkungan dan keluarga kami rehab, sedangkan yang tidak diberi pelatihan di balai untuk memenuhi kebutuhan hidupnya nanti," katanya.

Selama ini, kata dia, pekerjaan rumah selanjutnya evaluasi pascapelatihan dan rehabilitasi karena tidak sedikit dari mereka yang kembali menjadi PSK setelah mendapat pembinaan. "Kami akan evaluasi dan data mereka yang sudah dibina agar dapat dibuatkan persentasenya, sehingga kami bisa lebih tekankan mereka yang dibina agar mendapat kemampuan maksimal," katanya

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 10 bulan lalu

    Mantan PSK Butuh Bantuan Permodalan

    REJANG LEBONG (EKSPOSnews): Wakil Bupati Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu, Iqbal Bastari menyebutkan, 35 mantan pekerja seks komersial di daerah itu membutuhkan bantuan permodalan untuk mengembangkan

  • 2 tahun lalu

    Warga Maroko Jadi PSK di Bogor

    JAKARTA (EKSPOSnews): Petugas Kantor Imigrasi Kelas II Bogor, Jawa Barat mengamankan empat wanita asal Maroko yang diduga sebagai pekerja seks komersial pesanan warga Arab pada Kamis (19/1) sekitar

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99