Selasa, 28 Jan 2020

Tim Mobil Spektronics ITS ke Australia

Sabtu, 17 Sep 2016 05:48
BAGIKAN:
ist
Mobil Terios (ilustrasi).

SURABAYA (EKSPOSnews): Rektor ITS Joni Hermana secara resmi melepas tim mobil Spektronics ITS ke Australia untuk berlaga di ajang Chem-e-Car yang diselenggarakan oleh Adelaide University, Australia pada 25-28 September.

"Spektronics menjadi bukti bahwa ITS tak hanya unggul dalam bidang otomotif yang selama ini menjadi andalan, namun ITS juga turut mengembangkan riset tentang bahan bakar alternatif sebagai tenaga penggerak yang dalam hal ini menggunakan reaksi kimia," katanya di Rektorat ITS Surabaya, Jumat.

Joni berharap bahan bakar reaksi kimia dapat menjadi alternatif di masa depan, karena sifatnya yang ramah lingkungan. Selain itu, ia juga berharap Tim Spektronics bisa pulang membawa gelar juara.

Menurut dia, sejak berdiri tahun 2010, tim tersebut sudah sangat berpengalaman karena sudah ikut berbagai kompetisi Chem-e-Car tingkat internasional, di antaranya di Jerman, Brisbane, Malaysia, Taiwan, dan Perth.

"Bahkan, tim ini tak pernah pulang dengan tangan kosong. Untuk itu, kami mohon doa dan dukungan agar mereka kembali meraih kemenangan dan mengharumkan nama ITS dan Indonesia, ujar Joni, Jumat 16 September 2016.

Sementara itu, manajer Tim Spektronics Abdul Karim Amarullah menjelaskan Chem-e-Car merupakan salah satu kompetisi yang menantang pesertanya untuk merancang prototipe mobil berbahan bakar reaksi kimia. Dalam kompetisi tersebut, kecepatan dan daya tempuh bahan bakar tidak menjadi penilaian utama.

Tapi mereka menguji bagaimana kami mengontrol reaksi kimia untuk menempuh jarak tertentu dengan beban mobil tertentu pula, ujar mahasiswa jurusan Teknik Kimia ini.

Tim yang terdiri atas mahasiswa jurusan Teknik Kimia, Teknik Industri, dan Desain Produk ini berharap bisa unggul dengan kedua mobil yang diusungnya tersebut.

Abdul menegaskan bahwa keduanya memiliki spesifikasi yang berbeda. Spektronics 11 unggul dengan mengusung konsep bahan bakar alumunium air battery yang menggunakan mekanisme stopping hidrogen peroksida dengan katalis besi (III) chlorida.

Keunggulannya karena bahan bakarnya oksigen, sehingga tidak perlu repot mencari karena tersedia di alam. Selain itu, reaksinya tergolong sangat stabil dan memiliki tingkat keakuratan yang tinggi," jelasnya.

Lain halnya dengan Spektronics 12 yang menggunakan konsep bahan bakar hidrogen peroksida yang reaksinya akan menghasilkan gas bertekanan tinggi. Gas tersebut yang akan mendorong piston dan menggerakkan mobil."Yang menarik adalah karena hasil reaksi Spektronics 12 sangat ramah lingkungan," tambah Abdul.

Meski begitu, mahasiswa asal Riau tersebut mengaku timnya menghadapi kesulitan berupa perbedaan kondisi selama di Indonesia dan Adelaide, sebab kondisi suhu, kelembaban, maupun lintasan yang berbeda akan berpengaruh pada reaksi kimia yang telah mereka rancang selama satu tahun persiapan tersebut.

"Guna mengantisipasinya, sebelum lomba, kami akan melakukan kalibrasi dan running test terlebih dahulu di Adelaide untuk menyesuaikan dengan reaksi yang kami buat," tutur Abdul.

Tim Spektronics yang merupakan tim chem-e-car pertama di Indonesia ini akan mengikutsertakan dua mobil di ajang tersebut, yakni mobil Spektronics 11 dan Spektronics 12. Tiap tahun, mobil yang harus diikutsertakan dalam lomba harus berbeda dari tahun-tahun sebelumnya.

Tim Spektronics ITS sendiri telah berpartisipasi dalam kompetisi mobil chem-e-car ini sejak tahun 2010. Hingga saat ini, tim Spektronics ITS masih eksis dalam berkarya dan telah melahirkan total 12 mobil chem-e-car.

Chem-e-car merupakan kompetisi tahunan mahasiswa jurusan Teknik Kimia untuk mendesain dan membuat sebuah prototipe mobil dengan berbahan bakar reaksi kimia untuk mengembangkan mobil berbahan bakar energi terbarukan berdasarkan dengan reaksi kimia.

Pada perlombaan chem-e-car terdiri dari dua kategori lomba yaitu race dan poster. Pada kategori race, setiap tim diharuskan membuat prototype mobil automatic (tanpa controller apapun) dan diharapkan dapat membawa beban dengan berat tertentu dan dapat menempuh jarak tertentu secara tepat.

Untuk kategori poster, setiap tim diharuskan dapat mempresentasikan konsep dari mobil chem-e-car yang dibuatnya yang terdiri dari Power Source, Safety, hingga Economical Aspect.(ant)


  Berita Terkait
  • 8 bulan lalu

    Jonatan Christie Juara Australia Terbuka

    JAKARTA (EKSPOSnews): Tunggal putra Indonesia Jonatan Christie menjuarai turnamen bulu tangkis Australia Open pada Minggu usai mengalahkan rekan satu negaranya Anthony Sinisuka Ginting di final All In

  • 10 bulan lalu

    Hibah IPAL dari Australia untuk Kota Palembang

    PALEMBANG (EKSPOSnews): Instalasi Pembuangan Air Limbah (IPAL) hibah dari pemerintah Australia rencananya menyasar 22.000 sambungan di Kota Palembang bagian Timur, sehingga tidak ada lagi pembuangan l

  • tahun lalu

    Diduga Terlibat Aksi Separatis di Jawa dan Bali, Warga Negara Australia Ditahan Imigrasi

    SURABAYA (EKSPOSnews): Wanda (37) warga negara asing asal Australia yang beberapa waktu lalu diduga menjadi salah satu panitia pelaksanaan HUT West Papua di Surabaya, akhirnya resmi dicekal oleh pihak

  • 2 tahun lalu

    Peru Hajar Australia

    SOCHI (EKSPOSnews): Masa tugas yang singkat Bertk Marwijk sebagai pelatih Australia akan berujung pahit ketika timnya dikalahkan 2-0 oleh Peru sehingga mereka finis terbawah di Grup C, namun pelatih a

  • 2 tahun lalu

    Burung di Australia Diserang Penyakit Misterius

    SYDNEY KICAU): Burung di Perth, Western Australia, telah diserang penyakit misterius yang terus membuat bingung para ahli setempat.Pusat margasatwa di seluruh kota tersebut telah menerima banyak burun

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2020 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99