Rabu, 19 Des 2018

Tim Mahasiswa UI Raih Medali Emas di Boston

Oleh: Jallus
Rabu, 14 Nov 2018 04:36
BAGIKAN:
istimewa.
Peneliti UI.
DEPOK (EKSPOSnews): Tim mahasiswa Universitas Indonesia (UI) berhasil meraih medali emas alam ajang International Genetically Engineering Machine (IGEM) Competition di Boston, Amerika Serikat.

"Tim UI mempresentasikan proyek inovasi berupa alat diagnosis difteri menggunakan bakteri rekombinan yang diharapkan mampu lebih mudah, cepat, dan murah untuk memberikan penanganan diagnosis difteri yang baik untuk Indonesia," kata Kepala Humas dan KIP UI Rifelly Dewi Astuti, di kampus UI Depok, Selasa 13 November 2018.

Tim mahasiswa UI terdiri atas 14 mahasiswa lintas program studi yang keberangkatannya ke Amerika diwakili oleh Andrea Laurentius (FKUI 2016), Galuh Widyastuti (FKM UI 2016), Glory Lamria (FTUI 2015), dan Valdi Japranata (FKUI 2015).

Presentasi hasil penelitian dilakukan di hadapan juri yang terdiri dari pakar di bidang genetic engineering dunia seperti Senior Staff MIT Lincoln Laboratory, Bioengineering Group, Director of the Competition - iGEM Foundation. Ketua Tim Valdi Japranata mengatakan penelitian ini bertujuan untuk mewujudkan alat diagnostik wabah difteri di Indonesia yang terjangkau dan aman. "Kami meneliti metode alternatif untuk mendeteksi toxin difteria dengan mengintegrasikan sistem kemotaksis Escherichia coli dengan reseptor heparin-binding EGF-like growth factor (HB-EGF) dan system fluorescence resonance energy transfer (FRET), yang terdiri atas gen LuxAB dan enhanced yellow fluorescence protein (eYFP)," ujarnya.

Ia mengatakan hasil dari penelitian ini diharapkan dapat diintegrasikan sistem kemotaksis. Ke depannya jika ada investor yang tertarik, bisa integrasikan sistem ini ke e-coli. End product-nya bisa lebih mudah, murah, dan cepat.

Selain menjalankan proyek penelitian, tim ini juga menjalankan proyek sosial untuk berupaya meningkatkan kesadaran terhadap difteri.

Tim Finding Diphty melakukan Penyuluhan Masyarakat yang meliputi kunjungan sosial ke Desa Cikidang, Jawa Barat serta melakukan edukasi terhadap masyarakat dengan forum diskusi pelajar yang bekerjasama dengan Nanyang Technological University, Singapura.

IGEM 2018 merupakan kompetisi rekayasa genetika terbesar di dunia dengan jumlah peserta 321 tim dari lebih dari 100 negara. Kompetisi International Genetically Engineered Machine (iGEM) adalah kompetisi paling bergengsi di bidang genetika dan biologi molekuler. Kompetisi ini diikuti oleh mahasiswa sarjanan dan pascasarjana dengan latar belakang keilmuan yang beragam dari seluruh dunia. Dalam kompetisi ini setiap tim mendapat kesempatan untuk merancang dan membuat sistem biologis untuk dioperasikan ke dalam sel hidup.

Proyek penelitian yang dinamai "Finding Diphty" telah dipresentasikan di hadapan para juri yang berlangsung pada 24-28 Oktober 2018 di Boston, Amerika Serikat.


Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 4 bulan lalu

    Prajurit TNI AD Meraih Emas Cabang Karate Asian Games 2018

    SURABAYA (EKSPOSnews): Tak sia-sia selama mengikuti latihan. Ternyata, atlet binaan Forki, lulusan Bintara Prajurit Karier  tahun 2016, asal Surabaya, Serda Rifki Ardiansyah berhasil menyumbangka

  • 4 bulan lalu

    Bonus Menanti Peraih Medali Emas

    JAKARTA (EKSPOSnews): Dua pebalap downhill Indonesia, Tiara Andini Prastika dan Khoiful Mukhib pantas berbangga hati setelah mengawinkan emas Asian Games 2018 di Subang, Jawa Barat, Senin karena siap

  • 4 bulan lalu

    Mahasiswa Unimed Raih Medali Emas di Malaysia

    MEDAN (EKSPOSnews): Fatia Azzahra mahasiswa Pendidikan Biologi Universitas Negeri Medan, Sumatera Utara berhasil meraih medali emas pada ajang Internasional Research Innovation Invention Solution and

  • 2 tahun lalu

    Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir Sumbang Medali Emas

    RIO DE JENEIRO (EKSPOSnews): Akhirnya Lagu Indonesia Raya berkumandang di Brasil karena Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir berhasil meraih medali emas dalam cabang bulutangkis di Olimpiade Rio 2016.

  • 2 tahun lalu

    Unimed Raih Emas pada Kompetisi Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional

    MEDAN (EKSPOSnews): Rektor Universitas Negeri Medan,  Syawal Gultom,  merasa bangga dan terharu atas perolehan dua medali emas perguruan tinggi negeri itu, saat mengikuti Kompetisi Pekan

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99