Minggu, 21 Jan 2018

Tsunami Aceh yang Tak Terlupakan

Oleh: marsot
Kamis, 28 Des 2017 11:36
BAGIKAN:
istimewa.
Monumen Tsunami Aceh.
Tidak seperti hari biasanya, permukiman eks Gampong/Desa Padang Seurahet, Johan Pahlawan, Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh, begitu ramai masyarakat, padahal permukiman itu sudah lama ditinggalkan warga.

Mereka datang membawa anak cucu untuk memperingati 13 tahun gempa dan tsunami yang terjadi pada tanggal 26 Desember 2004. Bencana tersebut dikenang dan tidak mudah untuk dilupakan walaupun laju pembangunan hampir tidak menyisakan saksi sejarah.

Masjid Baitil Atiq adalah salah satu monumen sejarah desa itu yang hingga kini tidak terurus. Bangunannya masih berantakan, hanya sisipan-sisipan plaster pada dinding. Konstruksi kubah masjid yang pernah dirusak tsunami terlihat seperti bangunan tua.

"Setiap tahun pascatsunami, kami adakan kenduri di sini. Sangat banyak kenangan yang membuat saya tidak bisa jauh dengan masjid ini walaupun kondisinya masih seperti baru kemarin kena gelombang tsunami," kata T. Irhami (48), warga setempat.

Gempa disusul gelombang tsunami pada 26 Desember 2004 meluluhlantakkan desa tersebut. Semua bangunan disapu gelombang dengan total korban penduduk desa terdata 376 jiwa. Tidak banyak yang selamat karena keberadaan mereka di tepi pantai.

Bangunan Masjid Baitul Atiq Desa Padang Seurahet terletak di dekat bibir pantai desa tersebut. Akan tetapi, tidak hancur porak-poranda karena gelombang tsunami 2004, warga yang menyelamatkan diri ke atas masjid tersebut masih bisa selamat.

Saat gempa berkekuatan 9,2 sampai 9,3 scala Richter (SR) menguncang Aceh, hanya berselang sekitar 15 menit tsunami dari arah barat laut pantai seakan menelan permukiman penduduk sehingga mereka terseret dan hanyut dalam gelombang.

Warga setempat masih bisa menunjukkan sisa-sisa bangunan lama yang tidak hancur total. Di bangunan bertingkat dekat pantai itu pernah tersangkut mayat-mayat korban tsunami yang terseret gelombang, tertimpa material, dan tertusuk besi bangunan.

Warga setempat ingin meluruskan sedikit cerita sejarah yang berkembang. Ada pandangan miris yang menyatakan desa mereka mengadakan kegiatan maksiat secara agama, yakni pesta dengan tidak berbusana pada Sabtu, 25 Desember 2004.

Catatan kelam tersebut, tidak semuanya benar. Pada malam itu hanya ada beberapa kegiatan pesta euforia musik organ tunggal, mabuk-mabukkan sehingga sempat terjadi keributan antara warga dan tokoh masyarakat desa itu saat memaksa dihentikan pesta.

Namun, tidak ada yang peduli, siapa sangka esok harinya, gempa berkekuatan 9,2 SR menguncang, bangunan roboh dan menimpa warga. Mereka yang mengenal gejala alam itu beramai-ramai ke pantai menggelar yasinan dan azan di masjid.

"Saya sendiri yang sempat menginggatkan, hentikan menari keyboard dan mabuk-mabukkan. Ternyata apa yang diramalkan orang tua kami benar, kami pikir pagi, Minggu, itu sudah kiamat setelah gempa desa kami tenggelam. Tidak ada daratan," ceritanya.

Di lokasi masjid tersebut, juga telah dibangun satu monumen sejarah "Kulah Air dan Jam Dinding" bertuliskan pukul 08.30 WIB serta 376 nama-nama korban tsunami. Jumlah tersebut masih variatif karena banyak keluarga yang luput dari pendataan.

Kuburan Massal Di Kabupaten Aceh Barat terdapat dua pemakaman umum kuburan massal korban gempa dan tsunami 2004, satu lokasi di Suak Indra Puri, Kecamatan Johan Pahlawan dan satu pemakaman umum di Desa Beureugang Kecamatan Kaway XVI.

Walaupun sudah berlalu 13 tahun, kata Saiful Azhar (62), tokoh Desa Pasir, Kecamatan Johan Pahlawan, detik-detik kejadian tsunami masih terlintas, bahkan saat mata terpejam terasa badan gemetaran, seakan bencana itu masih ada.

Ditemui di kompleks pemakaman korban tsunami di Desa Suak Indra Puri, Kecamatan Johan Pahlawan, Saiful menangis ketika ditanyakan kenapa sulit melupakan tsunami? Dirinya masih merasakan saat-saat istri dan anak-anaknya terlepas dari tangan.

"Istri bersama lima orang anak saya sampai sekarang tidak ketemu. Saya tidak masalah dibuat acara zikir dan doa di mana pun. Saya kemari untuk ziarah, tidak ada istri ataupun anak saya di kuburan massal ini, tidak ketemu jasad mereka entah di mana?" katanya.

Ia kehilangan seorang istri dan lima orang anak saat bencana itu datang 13 tahun lalu. Walaupun datang berziarah pada setiap momen peringatan gempa tsunami, ada yang terasa hampa pada dirinya karena masih bertanya-tanya di mana kubur keluarganya.

Pemakaman umum kuburan massal korban gempa dan tsunami tersebut juga ramai dikunjungi masyarakat pada momen-momen tertentu, seperti menyambut Ramadan, Lebaran, dan peringatan hari besar bagi umat non-Muslim.

Seperti di kuburan massal Suak Indra Puri, Johan Pahlawan, di sana tidak hanya terkubur orang-orang bergama Islam, tetapi juga korban tsunami yang non-Muslim. Akan tetapi, sayangnya tidak ada sedikit pun pertanda bisa dilihat keluarga saat ke lokasi.

Keluarga korban tsunami, Selasa 26 Desember 2017 melakukan ritual keagamaan sesuai dengan tradisi. Umat Islam membaca yasin, sementara yang non-Muslim seperti warga Tiong Hoa beragama Buddha, membakar dupa, dan membawa makanan ke kuburan massal itu.

Kebersamaan mereka terlihat tidak begitu menarik perhatian warga lain karena masing-masing sibuk dan larut dalam doa sesuai dengan kepercayaanya. Akan tetapi, ziarah makam tersebut tidak berlangsung lama, seakan ada tersirat rasa yang kurang saat datang.

"Kuburan massal ini terkubur korban tsunami yang hanya bisa dibedakan waktu itu jenis kelamin. Itu pun dari potongan rambut. Satu kain kafan putih kemudian langsung ditimbun dalam satu lubang yang dikeruk dengan alat berat," katanya.

Di lokasi Suak Indra Puri, terdapat prasasti bertuliskan sejarah singkat 26 Desember 2004 terjadi gempa bumi Aceh dan Nias, Sumatera Utara berkekuatan 9,2 SR yang diikuti terjadinya gelombang tsunami yang mengakibatkan tidak kurang dari 132.000 orang meninggal dan 37.000 dinyatakan hilang.

Banyak korban nyawa, harta benda, dan infrastruktur yang hancur, salah satunya dapat dilihat dari makam massal Suak Indra Puri tersebut, terdapat 2.000 jiwa telah dikebumikan dan masih terdapat beberapa lokasi syuhada tsunami di lokasi lainnya.

Melihat dampak kerusakan yang terjadi, hampir seluruh dunia memberikan bantuan dalam berbagai bentuk kepada masyarakat Aceh dan Nias. Tercatat 44 negara sahabat turut membantu secara langsung dalam misi kemanusiaan.

Pada fase tanggap darurat tersebut, tercatat pula 16.000 anggota pasukan negara-negara sahabat diterjunkan dalam apa yang disebut para pengamat sebagai misi nonperang terbesar setelah perang dunia kedua.

Sembilan kapal induk, 14 kapal perang, 31 pesawat terbang dan 75 helikopter dikerahkan dalam penyelamatan, evakuasi, penyaluran logistik, dan bantuan medis.

Peringatan 13 tahun gempa tsunami Kabupaten Aceh Barat dipusatkan dengan kegiatan zikir dan doa bersama serta penyantunan anak yatim di Masjid Agung Baitul Makmur Meulaboh dengan tamu undangan 3.500 orang berlangsung sejak pukul 09.00 WIB.

Bupati Aceh Barat  Ramli dalam sambutanya saat acara zikir akbar, doa bersama, dan santunan anak yatim di Masjid Agung menyampaikan peristiwa yang sudah berlalu 13 tahun itu hendaknya menjadi iktibar dan introspeksi diri memperbaiki kelakuan.

"Mengenang tsunami menjadi iktibar yang berharga bagi kita untuk senantiasa melakukan introspeksi diri terhadap apa yang telah kita lakukan pada masa lalu dan menjadi pedoman untuk masa akan datang," tuturnya.

Selama kegiatan berlangsung, nelayan pantang melaut atau tidak dibolehkan melaut, pertokoan tutup dan masyarakat serta perkantoran menaikkan bendera Merah Putih setengah tiang sejak 25-27 Desember 2017.

Hampir seluruh masjid di seputar Kota Meulaboh yang terkena tsunami mengadakan ritual keagamaan doa dan zikir yang diisi dengan tausiah agama, aktivitas masyarakat untuk satu hari itu terhenti dari aktivitas bisnis, berkumpul bersama keluarga.

Pembangunan Aceh sebelum tsunami sangat jauh tertinggal, malahan di tengah Kota Meulaboh masih ada rumah beratapkan daun rumbia, masa rehab rekon Aceh-Nias sudah usai dan pembangunan perkotaan daerah itu sangat jauh meningkat.

Sudah ada perumahan penduduk dalam kompleks yang tertata. Demikian pula, gedung dan bangunan bertingkat dibangun pascatsunami, Aceh dahulu dengan sekarang sangat jauh berbeda, baik pembangunan maupun sikap nasionalisme warga negara daerah itu.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 4 minggu lalu

    Mengenang Tsunami Aceh

    BANDA ACEH (EKSPOSnews): Sebanyak 22 lukisan pelajar Aceh dipamerkan di halaman Masjid Al Ikhlas, Gampong Meunasah Tuha, Kecamatan Leupung, Aceh Besar, lokasi pusat peringatan 13 tahun gempa dan tsuna

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99