Kamis, 27 Feb 2020
  • Home
  • Nasional
  • Pelaku Bom Bunuh Diri di Mapolres Solo Ternyata Mantan Ketua RT

Pelaku Bom Bunuh Diri di Mapolres Solo Ternyata Mantan Ketua RT

Selasa, 05 Jul 2016 13:03
BAGIKAN:
WA
Pelaku bom bunuh diri tergeletak dan motonya berwarna hijau ikut terkapar.
SOLO (EKSPOSnews):Pelaku bom bunuh diri di halaman Mapolresta Surakarta, Jawa Tengah, Selasa, yang bernama Nur Rohman merupakan mantan Ketua RT 01/12 Kelurahan Sangkrah, Kecamatan Pasar Kliwon Solo.

"Saya belum mengerti secara pasti, tetapi kalau dugaan itu benar datanya seperti itu yang ada di Kelurahan," kata Lurah Sangkrah, Kecamatan Pasar Kliwon Pemkot Surakarta Singgih Bagijono di Solo, Rabu 5 Juli 2016.

Dia mengatakan terduga Nur Rohman yang sehari-hari berjualan bakso keliling dengan sepeda motor itu, semenjak adanya peristiwa bom di Sarinah Jakarta dan ditemukan bom rakitan di Sangkrah terus menghilang, sampai sekarang ini terjadi adanya peristiwa tersebut.

Dikatakan sebelum pergi Nur Rohman yang mempunyai istri bernama Siti Aminah asal Cianjur, Jawa Barat terlebih dahulu pamit dengan warga mengundurkan dari jabatan Kepala RT 01, tetapi perginya kemana tidak diketahui.

"Saya tidak mengerti perginya Nur Rohman kemana karena juga tidak memberi tahu, tetapi yang jelas istrinya dengan dua anaknya bernama Akhlaf Farman Fidai (5) dan Qois Ailan Fida (3) tinggal di Sangkrah," kata Singgih.

Menyinggung mengenai apakah dari pihak aparat keamanan sudah menghubungi istri terduga korban bom bunuh diri tersebut, Singgih mengatakan sudah dan tadi juga sudah mengecek kebenarannya jenazah Nur Rohman.

"Saya belum mengerti hasilnya benar apakah tidak itu Nur Rohman, karena saya pribadi juga belum ketemu lagi istri Nur Rohman," katanya.

Menyinggung sikap sehari-hari di kampung Sangkrah Nur Rohman, Singgih mengatakan dulu biasa-biasa saja, tidak tahu setelah pergi itu, karena juga tidak pernah kontak dan juga tidak pernah kelihatan pulang di Sangkrah.

Singgih mengatakan untuk menjaga hal-hal yang tidak dinginkan juga terus melakukan penerangan atau penyuluhan kepada warga. "Di Sangkrah sekarang situasi aman dan tidak ada apa-apa teman-teman tau sendiri di daerah kami," katanya.(ant)

  Berita Terkait
  komentar Pembaca

Copyright © 2009 - 2020 eksposnews.com. All Rights Reserved.

Tentang Kami

Redaksi

Pedoman Media Siber

Disclaimer

Iklan

RSS

Kontak

vipqiuqiu99 vipqiuqiu99