Kamis, 19 Sep 2019

Elang Bendol di Kepulauan Seribu

Oleh: alex
Minggu, 18 Agu 2019 20:08
BAGIKAN:
istimewa.
Elang.
JAKARTA (KICAU): Ketua Jakarta Animal Aid Network (JAAN) Benfika mengungkap sarang elang bondol yang hidup berkoloni di Kepulauan Seribu terkontaminasi sampah plastik.
 
"Sampah plastik saat ini mengancam elang. Ada perubahan perilaku berdasarkan pengamatan kami baru-baru ini," kata Benfika di Pulau Kotok, Kepulauan Seribu, Minggu 18 Augustus 2019.
 
Sejumlah elang bondol maupun Elang Laut di sekitar Pulau Kotok, Pulau Penjaliran, dan Pulau Rambut membuat sarang mereka dengan sampah plastik.

Jenis sampah yang biasanya digunakan elang untuk sarang berjenis sandal jepit, styrofoam, sedotan, dan sejenisnya.
 
"Sarang elang bondol sudah bukan lagi pakai ranting, melainkan sudah pakai plastik," katanya.
 
Ben menyebut bahan plastik tersebut didapat dari perairan Jakarta yang kini terkontaminasi sampah rumah tangga.
 
Ben mengimbau masyarakat untuk mengurangi sampah plastik karena bisa mengancam keselamatan satwa.
 
"Jangan buang sampah sembarangan, yang buang di darat akan sampai ke laut dan bisa dimakan satwa atau digunakan jadi sarang," katanya.
 
Ben menambahkan bahwa populasi elang bondol di Jakarta kian mengkhawatirkan seiring dengan masifnya perburuan serta pasar gelap satwa.
 
"Sampai 2014 tidak kurang dari 18 elang bondol yang tersisa di beberapa Kepulauan Seribu," katanya.
 

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  komentar Pembaca

Copyright © 2009 - 2019 eksposnews.com. All Rights Reserved.

Tentang Kami

Redaksi

Pedoman Media Siber

Disclaimer

Iklan

RSS

Kontak

vipqiuqiu99 vipqiuqiu99