Kamis, 19 Jul 2018
  • Home
  • Kicau
  • Burung di Australia Diserang Penyakit Misterius

Burung di Australia Diserang Penyakit Misterius

Oleh: Jallus
Rabu, 11 Apr 2018 15:19
BAGIKAN:
istimewa.
Burung.
SYDNEY KICAU): Burung di Perth, Western Australia, telah diserang penyakit misterius yang terus membuat bingung para ahli setempat.

Pusat margasatwa di seluruh kota tersebut telah menerima banyak burung yang menderita lumpuh, sehingga membuat hewan itu sulit berdiri atau terbang dan membuat mereka tak berdaya, dan lemah pada kaki serta sayap.

Helen Riley dari Pusat Rehabilitasi Margasatwa Kanyana di Lesmurdie mengatakan kepada media setempat pada Rabu bahwa dari 14 kasus, ia hanya pernah melihat separuhnya selamat.

"Orang membawa burung murai yang kelihatan lemah, tak bisa terbang ke pohon dan barangkali burung lain telah menyerang mereka," kata Helen Riley, sebagaimana dikutip Xinhua, Rabu 11 April 2018.

"Kami memberi mereka cairan, mungkin mereka memerlukan pereda nyeri yang juga anti-radang. Kebanyakannya adalah istirahat, kehangatan, cairan dan makanan yang baik untuk membuat mereka kembali bugar," katanya.

"Tapi sebagian hewan tersebut, jika kekebalan mereka terserang, mereka tak baik dan kondisi mereka memburuk dengan cepat dan hanya ada waktu dua pekan untuk menyuntik mati mereka," katanya.

Di satu lagi pusat margasatwa di Bibra Lake, 60 kasus dilaporkan, dan para ahli dari Departement of Primary Industries, Regional Development and Perth Zoo melakukan serangkaian pemeriksaan guna menyelidiki penyebab penyakit itu.

Walaupun sejenis keracunan tak bisa dikesampingkan, para ahli menduga itu tak mungkin sebab burung yang terpengaruh tidak berada "dalam satu lokasi geografi".

Meskipun para penyelidik telah mengidentifikasi gejala yang serupa dengan sindrom syaraf yang mengakibatkan kematian massal burung di bagian lain negeri tersebut di Negara Bagian New South Wales antara 2003 dan 2006, pada tahap ini, pemeriksaan lebih lanjut diperlukan untuk mengukuhkan teori tersebut.


Sumber: antara/xinhua.

  Berita Terkait
  komentar Pembaca

Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

Tentang Kami

Redaksi

Pedoman Media Siber

Disclaimer

Iklan

RSS

Kontak

vipqiuqiu99 vipqiuqiu99