Minggu, 28 Mei 2017

Praperadilan Dahlan Iskan Ditolak

Oleh: Jallus
Selasa, 14 Mar 2017 13:17
BAGIKAN:
istimewa
Dahlan Iskan.
JAKARTA (EKSPOSnews): Yusril Ihza Mahendra, kuasa hukum mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan kecewa permohonan praperadilan penetapan tersangka dugaan korupsi pengadaan mobil listrik ditolak hakim.

"Putusannya ya seperti itulah.. bagi saya perkara Dahlan Iskan ini sangat misterius," kata Yusril di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Selasa 14 Maret 2017.

Pasalnya, menurut dia, hakim memutuskan bahwa hasil pengembangan kasus dapat dijadikan sebagai dasar penetapan status tersangka. "Permohonan praperadilan ditolak dan hakim berpendirian hasil pengembangan itu boleh. Padahal dari putusan praperadilan sebelumnya, hasil pengembangan itu enggak boleh dilakukan karena pengembangan itu bukan fakta tapi analisis," katanya.

Ia pun berpendapat Dahlan Iskan ditetapkan sebagai tersangka atas dasar salinan putusan kasasi MA yang menghukum pihak swasta pengadaan mobil tersebut, Dasep Ahmadi.

Sementara itu, Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (JAM Pidsus) Yulianto menegaskan penetapan Dahlan Iskan sebagai tersangka tidak berdasarkan dari petikan putusan terpidana kasus pengadaan mobil listrik atas nama Dasep Ahmadi, Direktur PT Sarimas Ahmadi Pratama, melainkan dari Surat Perintah Penyidikan (Sprindik) umum pada 30 Juni 2016.

"Seolah-olah penetapan tersangka terhadap Dahlan Iskan itu berdasarkan petikan putusan MA atas nama Dasep Ahmadi, padahal jauh-jauh hari sebelumnya sudah dibuat sprindik umum pada 30 Juni 2016," kata Yulianto.

Pada Selasa, hakim tunggal Pengadilan Negeri Jakarta Selatan Made Sutrisna menolak seluruh permohonan praperadilan Dahlan Iskan dalam kasus dugaan korupsi mobil listrik.

"Dalam pokok perkara menolak seluruhnya. Menyatakan eksepsi pemohon dalam permohonannya tidak diterima," kata Hakim Made Sutrisna.

Dahlan dinilai punya andil dalam perkara korupsi bersama-sama dengan Direktur PT Sarimas Ahmadi Pratama, Dasep Ahmadi.

"Hakim menilai dua alat bukti yang ada sudah sah sehingga apa yang sudah ada dalam putusan kasasi itu memang sudah ada bukti yakni 16 mobil dan keterangan saksi-saksi," ujarnya.

Selain itu saksi ahli yang diajukan pihak Dahlan juga dianggap tidak relevan dengan kasus ini.

"Bukti keterangan ahli pemohon tidak relevan sehingga tidak akan dipertimbangkan," katanya.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 5 hari lalu

    Praperadilan Miryam Ditolak

    JAKARTA (EKSPOSnews): Penolakan praperadilan mantan anggota Komisi II DPR dari fraksi Partai Hanura Miryam S Haryani makin mununjukkan keinginan DPR untuk mengajukan hak angket terhadap KPK tidak rele

  • 9 bulan lalu

    Penangguhan Penahanan Gatot Brajamusti Ditolak

    MATARAM (EKSPOSnews): Kepala Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Barat Brigjen Pol Umar Septono menolak permohonan penangguhan penahanan Ketua Persatuan Artis Film Indonesia AA Gatot Brajamusti dan ist

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2017 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak