Minggu, 27 Mei 2018

Pupuk Indonesia Menghadapi Gempuran Pupuk Tiongkok

Oleh: Jallus
Minggu, 11 Feb 2018 05:20
BAGIKAN:
istimewa.
Pupuk Indonesia.
KULON PROGO (EKSPOSnews): Perseroan Terbatas Pupuk Indonesia berupaya meningkatkan kualitas dan produksi pupuk seiring gempuran pupuk Tiongkok masuk ke Indonesia Direktur SDM dan Umum PT Pusri Palembang Bob Indiarto di sela-sela acara Pasar Murah Pupuk PT Pupuk Indonesia (Persero) di Desa Cerme Kecamatan Panjatan, Kulon Progo,  mengatakan Perseroan Terbatas Pupuk Indonesia setiap tahun memproduksi 13,2 juta ton urea yang dihasilkan anak perusahaannya.

Namun pada 2018 pupuk yang dialokasikan mencapai 9,5 juta ton. Sebagai informasi, bahan untuk membuat pupuk urea berupa gas. Saat ini harga gas di Indonesia masih sangat tinggi dibandingkan pesaing dari luar negeri, khususnya Tiongkok yang harga gasnya murah.

"Hal ini menyebabkan dalam beberapa tahun ini masuk pupuk dari Tiongkok yang harganya lebih murah," kata Bob, Sabtu 10 Februari 2018.

Meski demikian, ia menjamin pupuk buatan Indonesia lebih bagus dibandingkan buatan luar negeri, khususnya dari Tiongkok. Ia berharap petani setia menggunakan pupuk buatan dalam negeri, meski harga sedikit mahal.

Ia menceritakan, pada 1989 Tiongkok belajar mengenai produksi pupuk di PT Pusri (Pupuk Sriwidjaja). Sekarang pabrik pupuk di Tiongkok berkembang luar biasa dan produksinya terbesar di dunia. Stok pupuk dalam negeri Tiongkok mencapai 10 kali di Indonesia.

Para ahli dari Tiongkok belajar ke Pusri dalam rombongan besar secara bergantian. "Waktu itu saya di bagian produksi. Kebetulan PT Pusri merupakan pabrik urea tertua yang punya tenaga ahli di produksi," kata Bob.

Hal senada dikatakan VP PKBL PT Pupuk Indonesia (Persero) Wahyu Supriyanto bahwa diusahakan HPP bisa lebih ditekan ,sehingga harga pupuk urea bisa lebih murah dari pabrik di Cina. Selama ini bahan baku gas dari Pertamina dan swasta dengan harga 6 dolar AS. Sementara harga bahan baku Cina hanya 4 dolar AS. Bahan baku pupuk Urea Tiongkok dari Rusia dengan menggunakan batu bara.

Di samping itu, kata Wahyu menambahkan, diusahakan agar bagaimana nanti petani tetap mendapatkan pupuk dari PT Pupuk Indonesia. Untuk itu ada sosialisasi dari Pupuk Indonesia bahwa pupuk dari Indonesia jauh lebih baik kualitasnya.

"Biuret pada pupuk urea paling rendah ada di pupuk produksi Indonesia. Biuret adalah racun yang merusak tanaman," jelasnya.

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 11 bulan lalu

    Semen Indonesia Aceh Gelar Pasar Murah

    SIGLI (EKSPOSnews): PT Semen Indonesia Aceh (SIA) menggelar kegiatan pasar murah di 11 desa di Kecamatan Muara Tiga dan Kecamatan Batee, Kabupaten Pidie, untuk membantu warga kurang mampu yang berada

  • 11 bulan lalu

    Butuh Dukungan Semua Pihak Bangun Pabrik Semen Indonesia Aceh

    BANDA ACEH (EKSPOSnews): Direktur Utama PT Semen Indonesia Aceh (SMIA) Bahar Syamsu menyatakan butuh dukungan dari berbagai kalangan untuk bisa mewujudkan pembangunan pabrik semen di Kawasan Pidie, Pr

  • 12 bulan lalu

    Semen Indonesia Bagikan Sarung

    SURABAYA (EKSPOSnews): PT Semen Indonesia (Persero) membagikan sebanyak enam ribu sarung dalam kegiatan buka puasa bersama anak yatim dan fakir miskin dalam rangka Safari Ramadhan oleh perusahaan ters

  • 12 bulan lalu

    Semen Indonesia Belum Bebaskan Lahan Warga

    BANDA ACEH (EKSPOSnews): Yayasan Advokasi Rakyat Aceh (YARA) menyebutkan, ratusan hektare lahan warga belum dibebaskan oleh PT Semen Indonesia di Kabupaten Pidie, provinsi paling ujung barat Sumatera.

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99