Rabu, 18 Jul 2018

Puluhan Juta Anggota Keluar dari BPJS Ketenagakerjaan

Oleh: alex
Senin, 11 Des 2017 05:21
BAGIKAN:
istimewa.
BPJS Ketenagakerjaan.
SINGAPURA (EKSPOSnews):  Sejumlah 15 juta pekerja berhenti dari kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan yang berdampak menggerus kepesertaan baru sebanyak 18 juta orang.

Dirut BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto di Singapura, menjelaskan penambahan peserta aktif selama 2017 memang tak terlihat menonjol meskipun sudah melebihi target per data pada November 2017.

Terdapat 44,3 juta pekerja yang terdata menjadi peserta BPJS-TK dan 25,4 juta di antaranya peserta aktif atau tumbuh 15,5 persen. Artinya, angka tersebut sudah mencapai 100,8 persen dari target tahun 2017.

Tingginya angka yang keluar dari BPJS-TK, kata Agus, bisa dimaknai mereka berhenti kerja karena berbagai alasan. Umumnya, kurang dari lima persen di antaranya keluar karena meninggal, sakit permanen atau pensiun.

Ketika menjawab pertanyaan, apakah mereka keluar karena kontrak selesai dan tidak meneruskan kepesertaan, Agus membenarkan kemungkinan tersebut.

Sistem ketenagakerjaan saat ini memungkinkan perusahaan merekrut pekerja dengan sistem kontrak selama dua tahun, lalu bisa diperpanjang selama satu tahun untuk kemudian ditentukan statusnya apakah akan diangkat jadi pekerja tetap atau diberhentikan.

Sementara jumlah perusahaan yang tercatat sebagai peserta aktif BPJS Ketenagakerjaan sudah mencapai 445.000 atau tumbuh 23,7 persen dari capaian tahun lalu pada periode yang sama, dan telah mencapai 104,7 persen dari target 2017.

Pekerja Migran Terkait kepesertaan pekerja migran, Agus mendapat perkembangan menggembirakan karena sebagian pekerja migran Indonesia di negeri pulau itu ingin ikut program Jaminan Hari Tua (JHT). Perkembangan baik lainnya, dalam dialog dengan sejumlah majikan di Singapura menyatakan bersedia membayar iuran JHT.

"Ini kondisi yang menggembirakan, pekerja migran ingin ikut JHT, majikan bersedia membayarnya," ujar Agus di sela acara peringatan 50 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Singapura di Fort Canning, Singapura, Minggu 10 Desember 2017.

Diakuinya, kesediaan majikan tersebut belum bisa mewakili semua majikan di negeri berlambang Merlion (singa berbadan ikan) itu. Sementara, Permenaker Nomor 07/2017 tentang Jaminan Sosial bagi pekerja migran menyatakan kepesertaan JHT bersifat sukarela (tidak wajib).

"Kondisi ini menjadikan kita harus lebih kreatif untuk membuat skema yang dapat menjawab harapan dan keinginan semua pihak," ucap Agus.

Saat ini terdapat 78.789 pekerja migran yang sudah terdaftar di BPJS-TK yang bekerja di sejumlah negara tujuan penempatan. Mereka sebagian besar mengikuti dua program saja, yakni Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) dan Jaminan Kematian (JKM).

Sumber: antaranews.

  Berita Terkait
  • 4 minggu lalu

    Saat Keluarga Mununggu di Pinggir Danau Toba

    Seratusan keluarga korban yang terlihat penuh duka dan kesedihan dengan berlinang air mata harap-harap cemas masih kelihatan menunggu di pinggiran Danau Toba yang berada di wilayah Provinsi Sumatera U

  • satu bulan lalu

    Satu Keluarga Tewas Kecelaan Maut di Lintas Riau-Sumut

    PEKANBARU (EKSPOSnews): Satu keluarga pemudik yang mengendarai sepeda motor tewas setelah terlibat kecelakaan maut dengan satu unit mobil minibus di jalan lintas Riau menuju Sumatera Utara, tepatnya K

  • 9 bulan lalu

    Keluarga Besar Pelindo 1 Bantu Pengungsi Sinabung

    MEDAN (EKSPOSnews): PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) atau Pelindo 1 menyalurkan bantuan kepada pengungsi korban erupsi Gunung Sinabung di lokasi pengungsian yang terletak di Kecamatan Kabanjahe, Kab

  • 11 bulan lalu

    Keluarga DL Sitorus Akan Gugat Jaksa Agung

    JAKARTA (EKSPOSnews): Koperasi KPKS Bukit Harapan dan Koperasi Parsub serta Keluarga almarhum DL Sitorus akan mengajukan gugatan "citizen lawsuit" serta membuat surat kepada Jaksa Agung yang telah mel

  • 12 bulan lalu

    Keponakan Setia Novanto Dicegah ke Luar Negeri

    JAKARTA (EKSPOSnews): Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencegah Irvanto Hendra Pambudi, keponakan Ketua DPR RI Setya Novanto, ke luar negeri dalam penyidikan tindak pidana korupsi pengadaan paket pe

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2018 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99