Rabu, 18 Sep 2019

Pertamina Layak Kembangkan Listrik Panas Bumi

Minggu, 19 Jun 2016 19:44
BAGIKAN:
JAKARTA (EKSPOSnews): PT Pertamina (Persero) dinilai layak untuk diberikan prioritas mengembangkan pembangkit listrik panas bumi (PLTP) di Tanah Air mengingat BUMN ini terbukti sukses mengelola PLTP melalui anak usahanya, PT Pertamina Geothermal Energy.

"Pertamina sebagai perusahaan energi berkomitmen mengembangkan panas bumi dan ditunjang oleh kemampuan sumber daya manusia dan finansial yang cukup kuat. Apalagi Pertamina sudah berpengalaman pada bisnis panas bumi sejak 1970-an," kata Ketua Asosiasi Panas Bumi Indonesia, Abadi Purnomo di Jakarta, Minggu 19 Juni 2016.

Abadi Purnomo yang juga anggota Dewan Energi Nasional mengatakan kapasitas terpasang PLTP yang dikelola PGE mencapai 437 megawatt (MW) dan akan terus meningkat dalam beberapa tahun ke depan.

Pemerintah belum lama ini memberikan penugasan kepada BUMN, salah satunya Pertamina, untuk membangun PLTP dengan total kapasitas 1.200 MW. Sedangkan rencana pengembangannya total 610 MW dari target 2025 sebesar 7.200 MW.

Direktur Panas Bumi Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM, Yunus Syaefulhak mengatakan bentuk penugasan itu berupa penerbitan surat keputusan penugasan Wilayah Kerja Panas Bumi (WKP) sekaligus sebagai Izin Panas Bumi (IPB) untuk mengembangkan hulu-hilir WKP.

"Pemerintah akan memberikan insentif, baik fiskal dan nonfiskal seperti pajak pertambahan nilai (PPn) reimbursement ditanggung pemerintah hingga bea masuk impor dibebaskan untuk proyek PLTP. Harga jual listriknya juga ditetapkan pemerintah," katanya.

Yunus mengatakan untuk Pertamina akan diberikan prioritas untuk mengembangkan PLTP Kotamobagu dan Iyang Argopuro. Keduanya adalah WKP lama yang pernah digarap oleh PGE.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Wianda Pusponegoro mengatakan Pertamina akan menjalankan semua penugasan dari pemerintah. Apalagi, Pertamina telah menempatkan lini bisnis panas bumi sebagai salah satu prioritas proyek strategis sesuai dengan cetak biru (blue print) pengembangan panas bumi hingga 2019.

"Di saat investor lain tidak banyak tergerak karena berbagai hambatan yang dialami, kami terus berinvestasi di sektor panas bumi," katanya.

Menurut data Pertamina, sepanjang 2015-2019 perseroan membangun PLTP dengan total kapasitas terpasang 907 MW (termasuk yang existing). Total investasi untuk pengembangan pembangkit tersebut mencapai 2,5 miliar dolar AS. Hingga kuartal I 2016, produksi panas bumi Pertamina mencapai 761,51 GWH atau naik 6,3 persen dibandingkan periode sama tahun lalu.(ant)

  Berita Terkait
  • 2 bulan lalu

    Truk Pertamina Terbakar, 3 Tewas

    JAKARTA (EKSPOSnews): Tiga orang dikabarkan tewas dalam peristiwa terbakarnya truk tangki milik Pertamina, di Jalan Tol Dalam Kota, Jakarta, Minggu dini hari."Tiga orang tewas, dua dari truk Pertamina

  • 4 bulan lalu

    Pertamina Santuni Anak Yatim

    JAMBI (EKSPOSnews):  Pertamina Asset 1 Jambi memberikan santunan kepada anak yatim piatu dan bantuan untuk panti asuhan dan pondok pesantren di Kota Jambi, dalam rangkaian safari Ramadhan 1440 Hi

  • 5 bulan lalu

    Pertamina Temukan Cadangan Gas di Sulawesi Tengah

    JAKARTA (EKSPOSnews): Anggota Komisi VI DPR Inas Nasrullah Zubir memberikan apresiasi kepada keberhasilan PT Pertamina (Persero) menemukan cadangan gas dan kondensat di Kecamatan Toili, Kabupaten Bang

  • 6 bulan lalu

    UMKM Binaan Pertamina

    JAKARTA (EKSPOSnews): Sebanyak 12 usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) kain mitra binaan PT Pertamina (Persero) mencatat omset sekitar Rp500 juta.Vice President Corporate Communication Pertamina Fajr

  • 6 bulan lalu

    2 Mantan Petinggi Pertamina Divonis 8 Tahun Penjara

    JAKARTA (EKSPOSnews): Manager Merger dan Akusisi PT Pertamina 2008-2010 Bayu Kristanto dan mantan Direktur Keuangan PT Pertamina Ferederick ST Siahaan divonis 8 tahun penjara karena mengabaikan prosed

  •   komentar Pembaca

    Copyright © 2009 - 2019 eksposnews.com. All Rights Reserved.

    Tentang Kami

    Redaksi

    Pedoman Media Siber

    Disclaimer

    Iklan

    RSS

    Kontak

    vipqiuqiu99 vipqiuqiu99